Susahnya Cari Toko Buku di Jeddah

Standard

jarir1

Sebagai penyuka buku, mampir ke toko buku adalah salah satu kegiatan favorit yang sering gue lakukan di waktu luang. Waktu masih di Jakarta, gue sering banget ke Gramedia Plaza Semanggi dan Gramedia Grand Indonesia. Gue juga kerap mampir ke toko-toko buku impor seperti Periplus, Kinokuniya, dan Books and Beyond (dulu namanya Times Bookstores).

Setelah beberapa hari tinggal di Jeddah, gue pun penasaran dengan toko buku di sini. Setiap kali crew shuttle bus menuju ke mall, tempat pertama yang gue tuju adalah information desk untuk menanyakan letak toko buku di mana. Eh, sayang seribu sayang… ternyata lebih mudah menemukan outlet baju bermerk daripada toko buku di sini. Awalnya gue mikir, “ah, mungkin di mall ini ga ada toko buku, tapi di mall lain pasti ada.”

Ternyata ga semua mall punya toko buku. Kalaupun ada, itu hanya sebuah outlet kecil yang menjual perlengkapan sekolah dan alat tulis aja. Busettt!! Di mana nih toko buku kece macem Gramedia? Pertanyaan gue terjawab ketika akhirnya gue bisa mengunjungi Jarir Mall. Di dalam mall ini ada Jarir Bookstores, toko buku dua lantai yang luas dan menjual beragam jenis buku; mulai dari yang berbahasa Arab sampe yang berbahasa Inggris.

jarir5

jarir7

jarir6

Sayangnya, waktu gue ke sana masih jam 3 siang. Dan toko bukunya masih tutup! Di Arab memang kebanyakan tempat belanja atau mall baru buka sehabis Ashar. Jadi jangan heran kalo siang-siang ke mall, suasananya sepi banget kayak kuburan. Beda banget sama di Jakarta, jam 12 siang aja udah rame berkeliaran anak-anak sekolahan yang bolos kelas buat nongkrong atau nonton film bareng temen-temennya, hehehe~

Setelah menunggu dengan sabar, akhirnya gue bisa jadi orang pertama yang masuk ke dalam toko buku ini. Jarir Bookstores dibuka pukul 16.30 KSA dan waktu gue masuk ke dalamnya hanya ada sedikit pengunjung.

Koleksi buku yang ditawarin ternyata cukup lengkap. Mulai dari buku belajar bahasa asing, fiksi, biografi, sejarah, dan banyak jenis buku nonfiksi lainnya. Gue seneng bisa nemuin dua deret rak buku yang memajang novel-novel klasik terbitan Penguins maupun Wordsworth Classics. This reminds me of the times back when I was still studying literature in university. Gue pun mengambil beberapa buku yang menarik untuk dibaca di waktu luang, dan voila! Inilah buku-buku yang gue beli waktu itu~

jarir9

Novel-novel klasik di atas dijual dengan harga SR 15 per buku, kalo dirupiahin sekitar Rp 40.500 (kurs SR 1 = Rp 2.700). Nggak jauh bedalah sama harga pasaran buku sejenis yang biasa gue beli di Books & Beyond yang dibanderol sekitar Rp 40.000 (itu waktu terakhir kali gue beli buku sekitar bulan Maret 2013, nggak tau harganya masih sama apa udah naik).

jarir2

jarir4

Ada meja dan kursi buat yang mau nongkrong lama sambil milih-milih buku yang mau dibeli :D

Ada meja dan kursi buat yang mau nongkrong lama sambil milih-milih buku yang mau dibeli😀

Dari buku-buku di atas, saat ini gue lagi baca Tales from Shakespeare. Meskipun belum semua buku yang gue beli udah abis gue baca, gue pengen banget ke Jarir Bookstores lagi. Sekedar menghilangkan kebosanan kalo lagi nggak terbang.

Anyway, kapan terakhir kali lo ke toko buku? Buku apa yang lo saat ini lagi lo baca?

26 responses »

    • Sepertinya begitu ya, soalnya di sini pun susah banget nemuin koran dan majalah.. di toko buku aja ga ada lho.. mesti nyari di beberapa supermarket besar dan itu pun di bagian yang jual rokok ~__~ nemu majalah dan koran pun cuma sedikit dan nggak banyak yang beli, hahaha~

      • @Omnduut: ya, ga sebebas di Indonesia sih.. tp over all masih jauh lebih mending kalo mau bandingin kecepatan datanya.. buat download film, buku, atau lagu ga mesti pake emosi kayak di Indonesia, hehehehe ;D

    • Mbak Dewi, iya benar.. saya juga download Kobo ebook reader di hape.. tapi ga tau kenapa tetap aja lebih senang baca buku, matanya ga terlalu capek juga kalau baca, hehehe~ udah gitu, toko buku itu suasananya apa ya…. bikin hati adem, makanya tetap aja seneng jalan-jalan ke toko buku hehehehe :))

      • betul.. aku punya teman yg seperti itu.. sambil baca bukunya dicium cium.. enak katanya bau kertas dan seneng megangnyaa.. hahaha saking cintanya sama buku.. kalo pake HP batere nya cepet habis… ebook lebih tahan lama karena tampilannya black and white kayak buku dan tulisannya bisa di adjust besar kecil juga font nya bisa dipilih…

      • @Mbak Dewi: Iya! Bener banget temen mbak itu, aku juga mirip kayak dia! freak ya, tapi ga tau kenapa kayaknya kalo ke toko buku atau perpustakaan tuh rasanya seneng banget.. udah gitu, buka buku baru dari plastiknya dan nyium aromanya tuh rasanya adem gimana gitu, hahahaha~

        Anyway, Mbak Dewi udah balik ke Jeddah belum sih? Apa masih lebaranan di Indonesia?

  1. Intaaaaan gue udak lama banget ga ke toko buku dan kalo lo ke toko buku lagi lomesti ajak gue. ok? btw nice article -)

    • Della, tadi crew shuttle bus ke Jarir Mall kenapa kamu ga ikutan? Huhuhuhu, uni yang satu ini sibuk banget pacaran jarak jauh via telefon hehehe :p ayoo, kapan mau ke Jarir bareng aku?

  2. Aku baru sekali belanja buku di bukukita, beli boxset Joshua Files. Wah, udah harganya lebih murah daripada toko buku lain, servisnya juga cepet banget. Buku pesanan diterima dengan cepat dan dalam kondisi baik. Suka belanja disini dan nggak ragu buat rekomendasiin ke temen-temen.

    • Pernah denger sih tentang jasa belanja buku online itu.. tapi ga tau kenapa, beli buku konvensional di toko buku lebih menyenangkan, walopun kadang jatuhnya lebih boros karena lapar mata pas ngeliat buku2 bagus dan diskon hehehehe😀

  3. Selamat Intan, sudah sampai Jeddah. Terakhir ke toko buku dua minggu yang lalu, tapi nggak beli buku hanya menghabiskan waktu menunggu buka puasa🙂

    Pusing saya masuk toko buku, banyakkk sekali buku yang menawan hati. Sekarang saya lebih memilih belanja buku secara online.

    • Belanja buku online emang lebih hemat, mbak, hehehe~ Tapi ga tau kenapa yah, aku masih lebih suka belanja buku ke toko buku langsung… ya paling cara buat nahan diri untuk ga kalap adalah belanja bareng temen dan nggak bawa duit banyak, hehehe~

  4. intan kamu tinggal Di jeddah yaa skr ?… waaaah senangnya… dulu aku jg crew orient thai thn 2010…
    salam kenal intan…

    • Bang Edwin, lama ga muncul! Hehehe😀

      Ah, nggak juga kok bang, soalnya banyak juga buku yang diterjemahin ke dalam bahasa arab, pastinya dengan tulisan yang dibaca dari kiri ke kanan. Koran dan majalah berbahasa arab juga banyak di sini, tapi ya itu.. aku jarang liat orang beli atau baca koran / majalah~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s